Bocoran Intelijen: "Dibalik Suksesnya Densus 88 Menghadapi 'Teroris'! Ini Rahasianya!" Sebuah Rekayasa, Cara-cara Densus Membuat Orang Jadi Tersangka Teroris!

Loading...
Sebuah bocoran intelijen yang didapat oleh salah seorang kerabat orang dalam intelijen Densus88, yang mengaku sudah jenuh dengan drama yang terus berkelanjutan dalam sebuah perbincangan rahasia antara intelijen Densus88 dan kerabatnya yang adalah seorang pecinta jihad dan mempunyai cita-cita untuk berjihad ke negeri Palestina.

Jangan Terpengaruh Hasutan Jihad!

Sumber mengatakan, suatu hari dia didatangi oleh kerabatnya yang seorang intel densus88. Kerabatnya datang untuk memperingatkannya agar tidak terpengaruh apabila ada hasutan sekelompok orang untuk berjihad di Indonesia.

Kerabat saya itu mendengar dari sepupu saya bahwa saya sering memposting berita-berita jihad luar negeri di akun-akun saya, lalu dia datang untuk memperingatkan saya agar berhati-hati bila ada ajakan dari teman atau bahkan sekelompok orang yang mengaku akan berjihad di negeri Indonesia ini,” ujarnya dalam postingan yang tersebar luas di Facebook pada awal Juni.

Rekayasa Densus 88

Baca selengkapnya: "Bom Bekasi", Teroris Nyata Atau Tipu-tipu Pengalihan Isu?

Baca juga: HEBOH...! Daftar Kejanggalan "REKAYASA BOM" Kampung Melayu!

Baca juga: DAHSYAT...! Ledakan Bom Kampung Melayu Mampu Lenyapkan 3 Isu Besar Seketika!

Baca juga: Jangan Tidak Percaya! Ternyata "Rekayasa Bom Kampung Melayu" Mirip Sekali dengan Film Ini, Endingnya Bisa Ditebak...!

Rekayasa!

Sumber mengatakan, kerabatnya tersebut menjelaskan cara-cara Densus membuat orang jadi tersangka teroris, di antaranya:
  • Pertama, Densus88 mempunyai intel di akun-akun jejaring sosial, kerjanya untuk mencari dan memantau (akun) yang berjiwa mujahid/mempunyai cita-cita mati syahid/yang sering memposting berita-berita jihad.
  • Kedua, setelah target di temukan, maka akun intel Densus88 yang menyamar sebagai mujahid akan mengirimkan pertemanan dan setelah di konfirmasi, maka mereka akan mulai bertanya-tanya di mana alamat rumahnya sambil diiringi perbincangan tentang penegakkan syariat di Indonesia. Kalo semua lancar, maka mereka akan melakukan pertemuan rahasia.
  • Ketiga, bagi yang akun yang sudah terpampang alamat yang jelas dan ada foto profil aslinya, si intel akan langsung menjadikan dia target dengan mengutus orang yang mengaku sebagai perindu syahid.
  • Keempat, setelah melakukan pertemuan dan terjadi kecocokan pemikiran, maka sang calon korban Densus88 ini akan langsung di beri latihan militer atau langsung di persenjatai.
  • Kelima, setelah itu calon korban di carikan tempat atau rumah kontrakan yang tentunya strategis bagi Densus88 untuk menyerbu (kita tahu rata semua penyergapan “teroris” adalah rumah kontrakan).
  • Keenam, setelah para calon korban ini sampai di kontrakan, bahan-bahan peledak yang belum komplit mereka hantarkan ke kontrakan, biasanya intel-intel tersebut mengatakan bahwa itu akan di jadikan bom rakitan dan untuk mengajari calon korban ini merakit bom (namun bagi Densus88 itu hanyalah alat sebagai barang bukti nantinya).
  • Ketujuh, perlu di ketahui bahwa para calon korban ini di beri senjata dengan peluru yang terbatas, agar saat mereka melakukan perlawanan tidak terlalu lama (agar kehabisan peluru) sehingga saat mereka kehabisan peluru Densus88 bisa langsung menembak mati korban dengan alasan melakukan perlawanan saat mau di tangkap.
  • Kedelapan, setelah semua siap maka akan terjadilah drama penggerebekan “teroris”, dan akan di siarkan biasanya secara langsung di tv nasional yang sudah diberi tahu sebelumnya.
  • Kesembilan, saat penggrebekan terjadi, biasanya akan terjadi kontak senjata, itu dikarenakan sang calon korban ini sudah didoktrin untuk membenci Pancasila dan seluruh aparat keamanan terutama Densus88, sehingga saat mereka tahu bahwa yang datang Densus88, para korban ini sangat bersemangat, karena mereka fikir bahwa mati di tangan Densus88 adalah mati syahid.
  • Kesepuluh, perlu diketahui bahwa yang direkrut para intel ini adalah anak-anak muda yang mempunyai jiwa perang dan mempunyai cita-cita mati syahid, namun tanpa sadar mereka telah dikelabui untuk menjadi tumbal Densus88 agar terus eksis, selain itu juga sebagai cara untuk meminimalisir para pejuang khilafah di Indonesia.
  • Kesebelas, Anggota/Regu Densus88 yang bertugas menyergap memang tidak tahu menahu dengan skenario ini, untuk menjaga kerahasiaan operasi, mereka hanya tahu bahwa yang sedang mereka sergap adalah anggota teroris/jaringan Al-Qaeda.
  • Keduabelas, si korban akan langsung di tembak mati di tempat tanpa peradilan dan tanpa bukti bahwa telah melanggar hukum, agar dia tidak bisa menjelaskan kronologi perekrutannya. Adapun yang masih hidup, mereka tidak akan mampu berkutik dan membela diri karena mereka tidak sadar kalo yang merekrut mereka ini adalah intel Densus88 dan mereka pun akan mengakui bahwa mereka adalah mujahid. (Red-mujahidin buatan Densus)

Saya dibuat tak berkata oleh kerabat saya dengan fakta-fakta yang dia beberkan, karena memang begitu sama persis kalo saya fikir dengan aksi-aksi penangkapan ‘teroris’yang di lakukan Densus88,” ujar sumber yang hanya menulis identitas dengan nama “Muhammad MT. (Postmetro)

Baca juga: "Bom Bekasi adalah Terorisme By Design!"

2 Responses to "Bocoran Intelijen: "Dibalik Suksesnya Densus 88 Menghadapi 'Teroris'! Ini Rahasianya!" Sebuah Rekayasa, Cara-cara Densus Membuat Orang Jadi Tersangka Teroris!"

  1. orang2 waras akn mampu memilah-mìlah sebuah kepastian atau rekayasa! tp musuh utama kt mmg adlh teroris, narkoba, dan koruptor! Ini bahaya laten!

    ReplyDelete
  2. Sumber postmetro, berita hoax sama provokator....

    "www.mediabetting77.com/2016/08/terungkap-ini-admin-situs-posmetro-yang.html?m=0

    ReplyDelete